Sunday, 10 April 2011

AKU BERSYUKUR..

بِسْـــــــــــــــــمِ اﷲِارَّحْمَنِ ارَّحِيم

السلام عليکم 

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Pertama dan selamanya, aku dengan kerendahan serta kekerdilan diri mengaturkan rasa penuh kesyukuran ke hadrat Ilahi atas segala nikmat-nikmat pemberian-Nya. Segala kurniaan Allah SWT itu sangat luas, menyeluruh dan melambangkan kebesaran Allah SWT.

Benar-benar aku bersyukur atas segala pemberian Allah SWT kepada aku. Alhamdulillah !.. Segala nikmatnya – nikmat kehidupan dalam udara keislaman, nikmat mempunyai ibu dan ayah yang memahami dan penyayang, nikmat dikelilingi antara sahabat-sahabat yang baik lagi mengambil berat, nikmat dianugerahi pasangan hidup untuk memahami, dan masyaAllah - pelbagai lagi nikmat yang tidak tercatat di sini. Inilah nikmat. Ianya adalah daripada Allah SWT.

Terima kasih Ya Allah kerana melindungi hamba Mu ini. Aku sangat-sangat bersyukur dengan kurnaan yang Kau anugerahi pada aku. Terasa kekerdilan, ketidakupayaan, kehinaan, kedhaifan dan ketidakmampuan sebagai hamba-Nya. Aku selalu melihat, merenungi dan mengkoreksi akan hakikat diri. Terlalu banyak nikmat-hikmat pemberian Allah SWT yang dianugerahkan kepada aku. Ya, terlalu banyak.

Tetapi sehingga kini, aku sendiri terasa akan kurangnya rasa kesyukuran aku kepada Allah SWT. Melihat segala tanda-tanda kesyukuran yang perlu dilaksanakan dan dibuat untuk menzahirkan rasa kesyukuran itu sendiri. Ia amat jauh daripada hakikat yang sebenarnya.


Lantas itu, sebagai salah satu tanda mensyukuri nikmat-Nya – sebagai hambaNya – aku harus melaksanakan segala ajaran, arahan dan suruhan-Nya. Selalu sahaja, terasa sebak dan ingin mengalirkan air mata mengenangkan semua nikmat-nikmat pemberian Allah SWT ini. Terlalu banyak, tetapi hakikat diri tidak benar-benar menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah SWT.
Nikmat Allah itu banyak dan mencurah-curah kepada hamba-hamba-Nya.

Kekadang ia diberikan tanpa diminta, apatah lagi jika nikmat itu dikabulkan seusai tadahan doa dan munajat seorang hamba kepada Rabb-Nya. Lihatlah dengan mata hati dan sanubari – Maha Pemberian Nikmat yang sangat pemurah dan tidak berkira. Malah, nikmat Allah SWT ini diberikan secara percuma. Ya free, tanpa perlu dibayar seperti mana bil-bil perkhidmatan yang kita perolehi di sistem dunia pada hari ini.

Bila aku kenang semua ini kembali betapa kerdilnya aku rasa diri ini apabila menghadapNya. Ya Allah Kau hilangkanlah perasaan yang bersifat sementara ini dalam hati ku ini. Lapangkanlah, terangilah dan tetapkanlah hati ini dengan cahaya keimanan Mu. Sesungguhnya aku makhluk Mu yang hina dan zalim. 

Bersyukur – ia adalah bentuk perhambaan yang mudah diperkatakan tetapi pada realitinya ia sukar dibumikan dalam kehidupan seharian. Menjadi mukmin yang bersyukur adalah tarbiyah yang akan terus subur dalam jiwa dan hati aku. Bersyukur dengan apa yang ada, bersyukur dengan apa yang diberikan oleh Allah SWT. 
InsyaAllah!



No comments:

Post a Comment